Setelah Nikahnya Diterima

Tertarik dengan Majalah Mingguan Wanita baru-baru ni sebab nampak gambar Ady Putra & Aida...pasangan suami isteri yang sangat romantik..bak kata pepatah...bagai pinang dibelah dua..kalau dah beli sure nak bacakan...jarang pun beli Mingguan Wanita sebab me langgan Pa&Ma je...Tetiba mata me tertacap pada artikel..."Gugurnya Hak Nafkah Batin Suami"....serius..selama ni memang me tak tau...lepas ni bolehlah me sharing dengan member yang sangat memerlukan pandangan..."langit tak selalunya cerah"...

Sabda Rasulullah S.A.W: 
"Apabila seorang suami mengajak isterinya ke tempat tidur, tetapi ia enggan melayani ajakan suaminya, maka suami tidur dengan marah pada waktu malam itu, nescaya malaikat mengutuknya sampai waktu Subuh" - hadis riwayat sebahagian Ahli sunnah

Sangat jelas...setiap isteri tak boleh menolak ajakan suami kecuali dalam keuzuran..sebaliknya jugak..bila isteri ajak suami untuk tidur tapi tak dipedulikan oleh suami..maka si suami juga akan dilaknat oleh malaikat hingga ke waktu Subuh. 

Rasulullah S.A.W berpesan kepada para sahabat agar tidak menyelesaikan 'permainan' bersama dengan isteri hinggalah mendapat pengesahan daripada isteri.

Suami akan hilang hak untuk mendapatkan layanan batin dari isteri apabila suami gagal menyediakan nafkah zahir seperti tempat tinggal, makan minum, pakaian dan segala keperluan asas harian yang munasabah menurut syarak.
Tanggungjawab memberikan nafkah adalah tanggungjawab yang wajib..bukannya sunat atau harus...
 Suami yang sengaja enggan melayan isteri dengan baik dan sengaja mengabaikan tanggungjawab dalam memberi nafkah kepada isteri, maka dia tergolong dalam kategori suami yang hilang kelayakan untuk mendapatkan layanan seks daripada isteri. So para isteri, jangan risau kalau dituduh nusyuz jika enggan melayan kehendak batin suami sedangkan si suami gagal melaksanakan tanggungjawab nafkah zahir terhadapmu. Isteri juga punya hak...andai hak yang sepatutnya tidak diberikan maka sebaliknya juga akan berlaku terhadap si suami..


Ramai para wanita yang bergelar isteri kini memendam rasa...adakalanya mereka lebih rela berdiam demi masa depan anak-anak tapi sikap itu hanya memakan diri sendiri..berfikirlah secara positif dan waras...minta petunjuk dariNYA...InsyaALLAH.. 

Labels: